Pakcik Sentimental

pakcik sentimental

petang ini agak redup,mungkin hujan bakal turun tidak lama lagi. logik jugak,memandangkan sebuah tempat di Pahang ini yang dulunya pernah menjadi ibu negeri sudah beberapa hari tidak ditimpa hujan. terlihat seorang tua sedang duduk termenung di hadapan rumah PPRT hasil pemberian kerajaan yang disayangi ramai. jauh pakcik itu termenung,sesekali dia menghisap rokok gulung yang tembakaunya dibeli di kedai Haji Ali di seberang jalan sana. yeah Haji Ali orang kaya di kampung ini, tidak cukup dengan ladang kelapa sawit,dibukanya pula sebuah kedai runcit yang berterusan menekan penduduk kampung ini. tapi apa pilihan mereka,di sini tiada Tesco,Giant atau Econsave untuk mereka membeli barang keperluan.

aku kini berjalan menghampiri rumah pakcik ini. hajatnya ingin ketemu sama anak gadis suntinya bernama Halimah. anak gadisnya ini memang cantik, jauh bezanya dengan Halimah Jongang yang biasa kita lihat di saluran tv berbayar itu. memandangkan kini cuti semester, aku merasakan perlu untuk aku pergi menjenguk Halimah,mana tau dia sudah putus dengan bf kereta Wiranya tu ke,boleh la aku menjadi tempat dia bersandar pula. aku masih ingat memori semasa di sekolah dulu, aku pernah berkongsi bekal yang aku bawa bersama dia,makan bersama-sama dia, arggh malaslah aku nak ingat balik memori itu,buat sakit hati je.

aku sudah sampai di hadapan rumahnya. saat aku ingin menegur pakcik itu, air matanya jatuh bercucuran. aku sedikit kaget,apa sentimental sangat ni sampai menangis pulak. bila melihat pakcik ini bercucuran air mata, aku teringat akan kisah hidup pakcik ini semasa mudanya. hidupnya memang susah,seperti biasa orang selalu tulis, kais pagi makan pagi,kais petang makan petang. beliau membanting tulang untuk membesarkan anaknya si Halimah yang comel dan bermata galak itu. namun apabila Jepun menguasai Tanah Melayu,segalanya berubah. Pakcik ini ditangkap dan dihantar ke Burma untuk menjadi buruh paksa bagi menyiapkan sebuah landasan keretapi yang dipanggil landasan keretapi maut. ramai yang mati ketika menjadi buruh paksa itu tapi nasib pakcik ini baik,berjaya pulang ke Tanah Melayu dengan selamat. mungkin pakcik ini terkenangkan kisah masa lampaunya itu sehingga menitis air mata.



"salam pakcik,kenapa pakcik sedih,teringat kisah lama ke?"

"pakcik sedih tengok cite Kuch Kuch Hota Hai dekat tv3 tadi"

"owh ok"

p/s:aku dengar cite,UiTM bagi semua A tuk result sem ni,so tak payah cek la kn,ke cmne?

4 coretan ikhlas:

ekmal said...

kuch kuch hota hai? hahahaha

pepol said...

ekmal..:D

nabila riduan said...

hhaha! ape laaaa. orang semangat dah ni ingat nak nangis same :D

pepol said...

nabila....hehehehe