10 Hari Mencari Cinta #2

cover 10 hari

Selasa. Aku pergi ke sekolah seperti biasa tapi dengan semangat yang sedikit luar biasa. Masakan tidak, pelajar baru semalam telah berjaya memberi dorongan kepada aku untuk ke sekolah. Bas sekolah juga memberi respond yang baik dengan menjemput aku awal 5 minit pada pagi ini. Terima kasih abang driver bas. Sampai saja di kelas, hanya ada beberapa orang pelajar yang sudah sampai. Kesemuanya perempuan, hanya aku pelajar lelaki. Mereka semua sedang leka mentelaah pelajaran. Jangan kita pernah lupa bahawa waktu pagi masa yang paling afdal untuk mengulangkaji pelajaran. Tapi itu bagi mereka,aku masih lagi kuat berpegang kepada amalan,esok exam malam ini baru study. Itu cara aku.

Aku sedikit resah melihat pelajar baru itu belum sampai. Mungkin tersangkut di dalam kesesakan jalan raya. Mana mungkin, ini bandar kecil sahaja, kesesakan jalan raya itu satu benda yang agak asing, apatah lagi kalau disebut laluan bertol. Sudah 10 minit. Dia belum sampai. Aku hanya berdiri di belakang kelas sambil memandang sudut mata pelajaran yang hidupnya cukup segan tapi tidak pula mahu mati. Aku tidak ingat mata pelajaran apa yang aku perlu sediakan bahan untuk ditampal di belakang kelas, mungkin biologi. Arghh biarkan je la. Tiba-tiba, apa yang ditunggu kini menjelma. Pelajar baru itu tiba dengan menggalas beg di bahu, tangan kanan memegang buku teks biologi dan tangan kiri memegang satu botol air. Membawa botol air ke sekolah adalah satu fenomena biasa, aku juga bawa,tapi masih maintain macho. Ketika aku ingin memulakan langkah menegur pelajar baru ini, sudah ramai pelajar yang mula hadir ke sekolah. Potong betul. Malu la aku kalau nak tegur time camni. Mesti teruk aku kena bahan nanti. Nak tak nak, aku harus menunggu pada waktu rehat pula. Nama dia pon aku tak ingat. Ada dia sebut namanya semasa sesi memperkenalkan diri semalam,tapi aku ralit melihat wajahnya sehingga terlepas part dia memberitahu namanya. Celaka betul.

Kringgg!!!! Loceng yang tergantung di tepi pejabat berbunyi menandakan tiba masa untuk mengalas perut di kantin. Aku perhatikan si dia masih di tempat duduknya. Tidak berganjak. Aku dalam dilema. Nasi lemak telur memanggil-manggil aku. Apa harus aku pergi memenuhkan perut aku atau menggunakan peluang ini untuk mendekati si dia?aku sedikit keliru. Bahu aku ditepuk oleh Daus. Tidak sakit tapi mengejutkan aku dari lamunan.

“woit,mengelamun je kejenya”

Daus ni memang dikenali di sekolah ini. Sudah berapa ramai makwe yang berjaya dia tackle di sekolah ini. Ini semua berlandaskan kepada keberanian beliau di dalam berhadapan dengan makwe. Beliau cukup konfiden, takde langsung perasaan takut. Tahap keyakinan yang serba tinggi.

“aku tau ko minat dekat budak baru tu,pegi ar usha,sebelum budak kelas ujung usha”

“aku tengah tunggu masa yang sesuai,hehehe”

“masa yang sesuai kepala otak ko,aku bagi ko masa 10 hari untuk usha budak izah tu, kalau tak,aku sendiri yang usha nanti,ingat 10 hari je,start hari semalam”

“celaka!!!aku ada 8 hari je lagi,tapi aku sudah tau nama dia,izah”bisik aku di dalam hati.

Bersambung...

p/s:aku berhasrat untuk memilikinya,tapi aku belum mampu..

8 coretan ikhlas:

azam said...

:) hehehe

kemaruk cinta

pepol said...

azam..:D

Schaza Abieyza said...

nak jugak name izah..dlm cite gadis pinky tu pun izah jugak..untung larr sape name izah tu...

pepol said...

bizah..izah adalah org yg istimewa,eh bizah klu buang b jadi izah la,hahahaha

FIFIEY LYCHEE MARATION said...

izah. Ombak rindu eh? hehe. Kalau serius, beranikan diri!

pepol said...

fifiey...hahhaha,kebetulan yang tidak disengajakan..:D

Schaza Abieyza said...

amboii...kite pulak yg kene...sy bukan bizah..sy b-za..huhu slmt berpraktikal..(mcm jauh pulak kan)hahaha

pepol said...

bizah..owh cmtu pulak,okok selamat berpraktikal,org ckp bez tempat tu,kah kah kah