Wordless Wednesday : Melewati Detik Akhir

kelas semasa

p/s:merindui semua classmate, dan ini mungkin entri terakhir yang ditaip di puncak alam


2022 : Kisah Masa Hadapan #5

cover kisah masa depan

"kah kah kah"


"dah kenapa ko ni pepol, gelak tak tentu pasal ni, apa yang kelakar sangat tu?" bonda ternyata pelik melihat perlakuan aku yang ketawa secara tiba-tiba.

"kah kah kah,kahwin jugak dia ek,macam kelakar je,kah kah kah" aku terus ketawa sambil cuba membayangkan Farhana duduk bersanding di atas pelamin.

"La apa yang kelakarnya pepol oi, biasa la, da sampai jodoh, kahwin la dia, tak kelakar pon, yang kelakarnya ko tu, entah bila nak kahwinnya, umur dah tua dah, dok layan sangat frust tu, cari la pengganti wei" Erin menempelak aku.

"Pfuhhhh!!!" tersembur aku sebaik sahaja mendengar bebelan dari Erin disusuli dengan gelak tawa dari mereka semua.

Dikatanya aku terlalu melayan perasaan sehingga tidak kahwin sampai sekarang. Ahh, menempelak memang mudah. Tapi, mereka tidak tahu apa sebenarnya yang aku lalui sepanjang 10 tahun ini. Bukan aku tidak mahu mendirikan rumah tangga, tapi...tapi..semacam ada sesuatu yang menghalang aku dari terus mengatur langkah untuk ke gerbang perkahwinan. Mungkin, aku masih terkesan dengan kenangan lalu.

"Pastu, si Farhana ni datang ke tidak?" aku cuba untuk mengalih topik perbualan.

"Datang, kejap lagi sampai la tu, katanya datang dengan si Bizah" Bonda menjawab pertanyaan aku.

"Hah Bizah pon datang?perghh mabeles, tokey besar pon datang, dengar cerita, galeri tudung dekat seksyen 7 tu dia punya sekarang ini, betul ke Bonda?"

"Ha ah, betul la tu, kemain kaya da si Bizah tu sekarang ni, ha ko kalau nak start buat business boleh tanya dia pepol, kalau setakat nak harap duit gaji, memang tak kaya pepol,hihihi"

"Huh, boleh dipertimbangkan jugak tu, tak larat jugak da aku ni, asyik kerja makan gaji je, da la tiap-tiap hari kena marah"

"Ha kenapa tiap-tiap hari kena marah, ko buat apa?"

"Takde buat ape pon, dia takut aku ngorat bini dia kot,kah kah kah"

"Sabor je la dengan ekau ni pepol, tak berubah langsung, dari zaman study sampai la dah kerja, camtu la jugak perangai ekau ni" Nana bersuara sambil menjaga kedua anak kembarnya.

"kikiki, eee lambat la bebudak ni, aku dah lapar ni, dulu zaman belajar pon dieorang ni selalu lambat jugak"

"Oi oi oi, aku rasa, sepanjang 2 tahun kita belajar dekat puncak alam, muka yang selalu lambat datang kelas ko tu ha, si chee bong pon awal dari ko, tau tak?" Erin terus mengasak aku.

"Eh yeke, tak perasan pulak, maybe time aku datang awal tu, korang tak datang kelas kot,kah kah kah" aku cuba membalas.

"udah-udah la tu mengarutnya pepol, tunjuk sikit contoh baik dekat budak-budak kecil ni, budak-budak ramai ni ha" Bonda memberi nasihat seperti biasa.

"Wokeh bonda, ha tu macam bunyi kereta, si Farhana dengan si Bizah la kot"

Bersambung...

p/s:keep praying..

Lirik Lagu Tengku Adil - Babak Cinta OST Bukan Bidadari

tengku adil
tengku adil

Engkaulah cahaya dalam hidup yang penuh kegelapannya
Rasa kesakitan dalam dada menghilang pabila kau berada

Cintamu kepada aku tak pernah ku rasa sebegitu
Engkau meringankan hati ini, engkau menenangkan jiwa sepi

Aku ingin menjadi pembuka hatimu yang sekian lamanya
Terkunci kerna slalu terluka
Ku ingin menjadi penutupnya

Kau tahu kau disakiti, hatimu sedang kau melindungi
Percayakan pada cinta ini, relakan ia berterbang tinggi

Aku ingin menjadi pembuka hatimu yang sekian lamanya
Terkunci kerna slalu terluka
Ku ingin menjadi penutupnya, babak tentang pencarian cinta
Aku untukmu sepanjang hayat

Aku juga merasa ketakutan oh cinta
Percayakan pada kita oohhh...

Aku ingin menjadi pembuka hatimu yang sekian lamanya
Terkunci kerna slalu terluka
Ku ingin menjadi penutupnya, babak tentang pencarian cinta
Aku untukmu sepanjang hayat
Aku ingin menjadi pembuka hatimu yang sekian lamanya
Terkunci kerna slalu terluka

p/s: jom ramai-ramai like page striker bola sepak negara kita,azamudin akil @ alex

Horizon Cinta : Ohh Cucur Udang

horizon cinta


"tonight,we are young,so let's set the world on fire,we can burn brighter than the sun" .
Ringtone dari handset Maya memecah kesunyian pada petang itu. Maya hanya memandang acuh tidak acuh pada skrin telefon bimbitnya. Sudah ada 10 missed call dan 7 keping mesej dari orang yang sama. Azhar. Teman lelaki Maya. Azhar masih cuba untuk memujuk Maya. Azhar tidak menyangka perkara sekecil itu boleh membawa kepada perlakuan sebegini oleh Maya. Maya langsung tidak menjawab panggilan darinya malah mesej-mesej yang dihantar hanya memenuhkan inbox sahaja tanpa ada usaha untuk membacanya oleh Maya.


"tonight,we are young,so let's set the world on fire,we can burn...."

"Hey, apa lagi yg u nak ni??!!!" Maya akhirnya menjawab panggilan telefon itu.

"Maya, please Maya,maafkan i, seriously i terlupa Maya,bukan i sengaja...." Azhar cuba memujuk Maya.

"Terlupa?? dah berapa kali i ckp dekat u,jangan beli goreng pisang untuk i, i tak suka, dah berapa kali i cakap beli cucur udang,cucur udang,tu pon u tak boleh ingat ke?? Errr!!!" Maya menjelaskan punca kemarahannya.

"Sorry Maya, i tak makan cucur udang, i makan goreng pisang je,dats why i beli goreng pisang untuk u, i ingatkan u boleh into jugak dengan goreng pisang,rupanya tak boleh,sorry once again..."

"dah dah dah, cukup dengan sorry u tu,ni bile nak anta cucur udang i?" Maya bercakap dengan nada suara yang agak tinggi.

"Kejap lagi i antarkan cucur udang u ok.." Azhar cuba memujuk Maya dengan menghantar cucur udang yang menjadi kegemaran Maya.

Usai menamat panggilan telefon, Maya duduk kembali menghadap laptop Asus yang dibeli 2 semester lepas. Ada senyuman lebar di wajah Maya, senyuman yang jarang-jarang dapat dilihat pada wajah yang pernah dikatakan ada iras-iras Melissa Maureen itu. Senyuman itu diikuti dengan ketawa kecil. Perlakuan Maya itu turut menarik perhatian seekor cicak kubing yang sedang berlegar-legar diatas siling. Mungkin kerana berasa terlalu hairan melihat perlakuan Maya ketika itu, cicak itu pantas mengeluarkan apa yang digelar oleh ramai orang sebagai 'tahi cicak' dan benda itu menuju laju ke bawah tempat Maya berada. Mujur tembakan dari cicak itu tidak tepat, hanya sipi-sipi sahaja dari termasuk ke dalam cole berisi air Nescafe yang dibancuh oleh Maya kira-kira setengah jam yang lalu.

"Emm,sayang betul boyfriend aku dekat aku, aku buat-buat merajuk dengan marah terus je dia pujuk aku dengan cucur udang,hihihi" dialog ini tidak terdengar di luar sebaliknya hanyalah monolog dalaman oleh Maya.

Maya masih leka menghadap facebooknya. Maya asyik melihat beberapa keping gambar sempena minggu pameran motosikal dari serata Malaysia
yang diupload oleh rakan alam maya nya. Satu persatu gambar itu dilihatnya. Ada ketika terlihat gambar si empunya gambar bergambar bersama-sama motosikal yang rata-rata berkuasa tinggi. Maya hanya tersenyum melihat gambar orang yang pernah menjadi teman tapi mesranya itu. Itu kisah lama. Kini, Maya bahagia bersama Azhar.

Sudah setengah jam berlalu. Maya melihat ke arah jam di laptop yang berada di sudut kanan sebelah bawah. Terbit perasaan risau mengenangkan Azhar masih belum kunjung tiba. Sedang Maya berfikir ke mana Azhar, vibrate dari handphonenya menyedarkannya kembali. Ada satu mesej sampai, pasti dari kekasih hatinya, Azhar. Pantas butang ditekan untuk membaca isi kandungan mesej itu. Sangkaan Maya meleset. Begini bunyi mesej itu.

"Maya, boyfriend ko Azhar accident, dekat simpang tepi kedai cucur udang ni, ko datang sini cepat,kitaorg tengah tunggu ambulans ni,sorry aku takde kredit nk call ko"

p/s:Salam Ramadan buat semua pembaca blog ini..:D

Spontaneous Thursday : Ramadhan

"rasa macam baru je lagi sambut ramadhan tahun lepas"

Monolog Dalaman #2

"banyak perancangan di dalam kepala tetapi usaha tidak sebanyak itu"

Monolog Dalaman #1

"aku bukan android,aku bukan android,aku bukan android"

merepek giler lagu ni..

2022 : Kisah Masa Hadapan #4

cover kisah masa depan


Perempuan separuh umur yang baru memasuki restoran ini ialah Nana. Sahabat baik kepada Bonda dan juga Laila. Semua mata kini tertumpu ke arah Nana, atau lebih tepat lagi ke arah dua budak kecil yang memegang erat tangan Nana di sebelah kiri dan kanan. Muka anak kecil ini kelihatan seiras, sekaligus menimbulkan lebih banyak tanda tanya di kalangan kami ini, apa mungkin impian Nana yang terdahulu sudah tercapai?

"anak kembar nana??"Laila bertanya dalam keadaan yang agak terkejut.

"Yes,hihihi"Nana mengangguk sambil tertawa kecil.

"Wah,congrats Nana, tak sangka kau betul-betul dapat anak kembar kan,alaa tomeynya anak kau,meh sini meh,dekat auntie Erin" Erin mengucapkan sekalung tahniah sambil cuba bermain-main dengan anak kembar Nana.

"Dieorang ni pemalu sikit Erin,maklumlah ikut mak dia,hihihi" Nana cuba membuat lawak.

"Choi!!,pemalu la sangat,hahaha"Erin hanya mentertawakan Nana.

"Hey Nana,ko datang bertiga je ke,big boss nya mana,tak datang ke?"aku bersuara di tengah-tengah keributan ketawa itu.

"Tak datang la pepol,big boss kerja,hihihi" penjelasan dari Nana mengenai ketidakhadiran suaminya.

"Owh, teruja jugak nak tengok siapa big boss nya,hahahaha"

Kami semua bergelak tawa pada malam itu, dan mangsanya sudah tentu Nana. Bermula dari anak kembarnya, sehinggalah kepada siapa suaminya. Dua perkara itu menjadi benda yang sangat menarik untuk dibincangkan pada malam itu. Aku memerhati kepada mereka-mereka yang sudah sampai. Masih belum cukup. Ada yang masih belum sampai. Melihat mereka tertawa bersama-sama ini mengingatkan aku kepada apa yang sering terjadi pada 10 tahun lepas. 10 tahun lepas, kami semua duduk di dalam kelas yang sama, mengharungi suka duka bersama. Walaupun bilangan kami tidak seramai pelajar di kelas-kelas yang lain, tetapi kami selesa di dalam kelas ini.

Aku masih teringat akan kejadian di mana salah seorang ahli kelas kami sedang menghadapi masalah. Masalah itu agak berat baginya, malah aku dapat rasa dia tidak mampu untuk menahannya. Dan, kami semua bersatu ketika itu untuk cuba membantunya menyelesaikan masalah itu walaupun ada di antara kami yang tidak tahu dari pangkal akan permasalahan itu. Alhamdulillah, masalah itu berjaya diselesaikan dengan baik.

"Uncle"

Lamunan aku dikejutkan oleh panggilan manja dari Aleesya, anak perempuan Bonda.

"Ya Aleesya"

"Bila kita boleh makan uncle?" tanya Aleesya.

"Sekejap lagi Aleesya, ada lagi kawan-kawan ibu Aleesya yang belum sampai"

"Ok uncle" Aleesya tersenyum. Mungkin anak kecil ini sudah lapar.

Aku meninjau-ninjau kearah mereka yang masih lagi galak ketawa. Siapa lagi yang belum sampai?? Owh, baru aku teringat, Farhana. Farhana masih belum tiba. Patut la seperti kurang seorang perempuan yang bertubuh sederhana, rupanya Farhana masih belum tiba.

"Wei korang, mana si Farhana?"

Pertanyaan aku mengejutkan mereka. Semua mereka berpaling kepada aku. Barangkali mereka juga tidak sedar bahawa Farhana belum sampai di majlis Reunion ini.

"Ha ah kan, tak ingat langsung pasal Farhana,korang ada contact dia tak?"tanya Erin kepada mereka-mereka ini.

"Sebelum ni, ada jugak contact dia,tapi lepas dia follow suami dia,terus tak contact da" Bonda memberi respond terhadap pertanyaan Erin.

"Follow suami??means dia da kahwin la ek?"balas Erin.

"Yup,kenapa korang tak tahu ke?"

"Tak tahu......." kami semua menjawab secara serentak.

Bersambung...

p/s:so much i need to say, been lonely since the day, the day you went away...

Wordless Wednesday : Congrats Friend..

252664_10150917511108773_27104209_n


p/s:congrats my friend,sowi tak dapat datang,semoga dipanjangkan jodoh sehingga ke akhir hayat,amin..

Review Si Kurung Putih & Coretan Lalu

sikurungputih
sumber gambar : blog wani ardy

Assalamualaikum semua, dah lama dah nak buat ni sebenarnya, tapi asyik tangguh,tangguh dan tangguh. Ok kali ni aku nak buat review zine, for the 1st time aku buat review zine, dan karya yang terpilih ialah zine kedua dari saudara Adi Wafi iaitu zine Si Kurung Putih & Coretan Lalu. Ini adalah zine kedua dari Adi Wafi selepas zine Two Months & a Day yang super awesome tu. Seriusly zine Si Kurung Putih & Coretan Lalu ini sangat menarik, zine ini terbahagi kepada 2 bahagian iaitu bahagian si kurung putih dan bahagian coretan lalu. Usai membaca bahagian si kurung putih, membuatkan aku tertanya-tanya, sapakah agaknya si gadis yang memakai kurung putih ini? Pasti orangnya sangat istimewa di mata Adi Wafi. Walaupun aku tau modelnya ialah Fara Hanim Razak,tapi aku tak rasa orang yang dimaksudkan dalam zine ini ialah Fara Hanim. Bahasa yang digunakan dalam zine ni sangat puitis dan disarankan membaca zine sambil ditemani secawan kopi di sebelah. Antara puisi yang menjadi kegemaran aku dalam zine ini ialah:

si kurung putih 3

aku mahu kau tahu
aku rindu kau

aku telah rindu kau sepuluh minit selepas kali terakhir
kau melambai tinggal aku dari kotak kenderaanmu

tapi lelaki egonya tinggi
jangan harap aku mahu beritahu terus-terus
depan depan padamu

aku rindu kau
atau aku sayang kau

faham-faham sajalah

Jadi, kepada yang berminat untuk mendapatkan zine ini, boleh hubungi Adi Wafi secara terus. Dapatkan naskhah anda dan hadamlah zine ini dengan penuh perasaan.

p/s:insya-Allah, dalam perancangan untuk membuat zine sendiri iaitu koleksi cerita pendek,moga diizinkan oleh Maha Pencipta.

Spontaneous Thursday : Susah..




"susah tapi mahu belajar"