Mungkin Ada Mungkin Tiada

Aku berpakaian ringkas hari ini. Tiada pakaian berjenama, sebaliknya hanya t-shirt yang di dadanya terpampang logo rekaan aku sendiri. Di bahagian bawah, tersarung seluar jeans lusuh dan aku selesa bersepatu getah jenama fipper. Aku sedang menaiki eskalator. Ada empat kesemuanya yang harus aku naiki sebelum tiba ke destinasi yang ditujui. Sepanjang aku menaiki eskalator, pelbagai ragam manusia yang boleh aku lihat. Paling aku ingat, seorang gadis yang menjengil kembali kepadaku usai menyedari mataku tidak lepas dari memandang kearahnya.

Jujur, dia berjaya menarik perhatianku. Kalung yang tersarung di lehernya membuatkan aku tidak lepas dari memandangnya. Aku sudah sampai di tingkat empat. Mata aku meliar memandang kearah premis yang tidak pernah gagal memberi ketenangan kepada aku. Entah mengapa, aku semacam rasa selesa bila berada di dalam premis ini. Mungkin kerana semasa di dalam, aku dikelilingi oleh mereka-mereka yang sealiran dengan aku. Mereka-mereka yang bisa mengeluarkan kertas-kertas bernilai dari saku hanya untuk membeli bahan bacaan, berbeza dengan golongan yang lebih kepingin menjadikan persalinan berlabel antarabangsa sebagai keutamaan. 

Melangkah masuk ke dalam, aku terus menuju ke bahagian yang menempatkan buku-buku terbitan baru. Aku sudah temui apa yang aku cari. Sebuah buku yang menghimpunkan koleksi kisah hitam bandaraya yang sedang aku huni. Aku masih belum puas. Aku mahu mencari keseronokan di sini. Aku berjalan-jalan sambil mata liar memandang sekeliling. Aku sampai di ruangan yang menempatkan pelbagai buku berbahasa Inggeris. Ruangan yang kurang aku gemari. Terlihat seorang gadis genit sedang membelek-belek buku.

Dia mengambil sebuah buku yang diatasnya tertera tajuk "How To Understand Men". Aku sedikit terkejut melihat tajuk buku itu. Kerana pada aku, lelaki tidak sekompleks perempuan untuk difahami. Seraya itu juga aku berfikir "masih wujudkah perempuan yang ingin memahami lelaki atau mereka lebih gemar menggunakan frasa, semua lelaki adalah sama??"

p/s: kepada mereka yang ingin mendapatkan saki baki naskhah Kenangan di Puncak, boleh dapatkan di #PSP Shah Alam sabtu ini, insyaAllah aku juga bakal berada di sana

2 coretan ikhlas:

Siti Zulaika Muhamad said...

dah bace..cepat smbung.tak puas.hihihi

yukino hana said...

tau takpa...xpuas baca