Sesuatu yang Hebat tapi Belum Berjudul

Zairo menghampiri bungkusan makanan yang dibelinya di gerai tepi jalan yang hanya 10 langkah dari pintu pagar sebuah sekolah rendah. Hari ini, makcik pemilik gerai itu bermurah hati memberi nasi lebih banyak dari biasa kepada Zairo. Mungkin makcik ini juga perasan akan perubahan badan Zairo yang semakin melidi sejak akhir-akhir ini. Hanya ucapan terima kasih yang mampu Zairo lafazkan tatkala melihat makcik itu menyenduk nasi lebih ke dalam polisterinenya.

“Nak,makan banyak sikit nak,dah makin kurus makcik tengok kamu tu”

“InsyaAllah makcik, saya akan cuba, makcik sorang je ke hari ini, anak makcik ke mana?”

“Owh anak makcik ke bandar, buat apa tu orang panggil medical cek ke apa entah, tak reti makcik nak menyebutnya, ala yang suruh doktor cek tu, nak tengok ada penyakit ke tidak”

“Owh itu medical check-up makcik, kenapa dia buat medical check-up,ada nak sambung belajar ke mana-mana ke makcik?”

“Ha ah, dia dapat sambung belajar ke UiTM,syukur Alhamdulillah,tak sangka dapat jugak dia sambung belajar,harapnya nanti dapat dia ubah nasib keluarga kami ini”

“InsyaAllah makcik, InsyaAllah” Zairo hanya mengukir senyuman.


p/s:jaga-jaga dan selamat membaca

6 coretan ikhlas:

ana said...

alah..aku dpt utm..kalu tak da boleh jumpe..hehe

pepol said...

ana..hehehe

Azze said...

I dapat UPM haha.

Batu Pantai said...

mcm best jew...

pepol said...

azze...hehehe,amboi xde pon yg dpt uitm ni,hehehe

pepol said...

batu pantai...hehehhe