Looser Abadi part 1


“Mohd Azne bin Mohd Hazlin”

Nama aku bergema di dalam dewan baru serba indah ini. Aku sedang berdiri di atas pentas tatkala nama aku dipanggil oleh emcee. Aku meluru kearah Pro Canselor yang sedang duduk di atas kerusi sambil memegang skrol. Aku menunduk sedikit dan mengucapkan terima kasih sebaik sahaja skrol bertukar tangan. Aku sempat menjeling kearah pentas. Ada beberapa orang pensyarah yang sedang berbisik-bisik sambil menjeling kearah aku. Aku tahu, memang mereka sedang bercakap pasal aku. Tiada apa yang membanggakan pabila bergraduasi dengan hanya mendapat pangkat kelas kedua rendah.

Shit!!

Aku kembali ke tempat duduk. Beberapa orang pelajar yang mendapat Ijazah kelas pertama berbisik-bisik sambil ekor mata menghala kearah aku. Aku memandang tepat kearah mereka. Aku mengangkat jari tengah, mereka terkejut lalu terus memandang kearah lain. Tindakan aku tadi mengundang perhatian daripada orang di sekeliling. Aku diamkan sahaja, sambil cuba membelek-belek skrol yang baru aku terima ini. Aku cuma tidak faham, apa masalahnya jika aku mendapat Ijazah kelas kedua rendah? Atau kelas ketiga sekalipun? Apa yang mereka sibukkan? Bangga sangat dengan Ijazah Kelas Pertama mereka itu?

Puii!!
     
Kita hidup di dalam masyarakat yang terlalu memandang tinggi mereka yang mendapat keputusan baik di dalam peperiksaan. Mereka yang tidak berjaya di dalam peperiksaan sering dipandang serong dan tidak dipedulikan. Ini membuatkan ada di antara kita terlalu mengejar markah yang tinggi sehingga sanggup menggunakan cara yang salah. Mereka sanggup tidak keluar rumah dan menghafal setiap butir perkataan di dalam buku teks dan menulisnya kembali di atas kertas jawapan peperiksaan. Mereka tidak memahami apa yang dipelajari sebaliknya hanya menghafal bulat-bulat segala apa yang diajar. Hasilnya, keputusan mereka cemerlang, jawapan mereka tepat dan mereka dijulang.
     
Bagi yang tidak mahu menghafal, bersiap sedialah untuk menerima markah peperiksaan yang rendah. Bersiap sedialah untuk dipandang hina dan bermimpi sahajalah untuk menerima jemputan ke majlis penganugerahan. Aku tidak suka menghafal, dan tidak mengejutkan jika markah peperiksaan aku sering rendah. Sekurang-kurangnya aku jujur dengan diri aku dan tuhan, aku tidak meniru di dalam peperiksaan, banyak mana yang aku tahu, banyak itulah yang aku dapat. Bagi mereka yang mendapat keputusan cemerlang hasil daripada bantuan toyol, aku tidak mahu campur. Itu urusan kalian dengan tuhan, tuhan maha mengetahui apa yang kalian lakukan.
     
Aku sudah berada di luar dewan. Terlihat kelibat Ikram, sepupu aku sedang menunggu di tangga dewan. Di hari konvokesyenku, hanya sepupuku yang datang, kedua ibubapaku tidak mahu hadir, kerana malu anak mereka hanya mendapat Ijazah Kelas Kedua Rendah.

Sadis. Kalaulah mereka tahu betapa azabnya aku untuk mendapatkan segulung Ijazah ini, pasti mereka akan datang, sama seperti ibu bapa yang lain. Tetapi, mereka tidak faham, apa yang mereka tahu, belajar di universiti dan dapatkan markah yang tinggi. Bukan semua orang mampu.

“Hey bro, congrats bro, grad pon ko,hahaha” Ikram mengucapkan tahniah kepada aku. Ikram merupakan seorang photographer bebas, jadi aku merasakan tujuan dia hadir pada hari ini lebih kepada ingin improve kemahiran dia mengambil gambar, dan  bukan datang kerana aku.

“Ko tak payah nak congrats sangat la bro, aku bukannya cemerlang pon” aku membalas.

“Arghh rileks ar bro, cemerlang ke tak, at least ko ada degree bro, bukan semua orang boleh ada degree,hahaha” Ikram cuba memujuk aku.

“Arghh pergi mampus la dengan degree, ko datang sorang ke? Awek-awek takde ke?”

“Aku datang dengan awek aku la, tu dekat bawah tu” Ikram menunjuk kepada aku makwe dia yang sedang berehat di tangga luar dewan.

“Perghh, kemain steady awek ko, dah macam Nikita Willy aku tengok, pass dekat aku la”

“Kepala otak ko!! Awek aku tu giler, kalau ko nak awek, cari la lain, ni dekat sini pon ramai awek ni, ko pilih je nak yang mana” kata Ikram sambil menjuihkan mulut kearah seorang makwe yang memakai baby-t berwarna pink.

Ramai sungguh ahli keluarga yang datang pada hari ini. Sehingga membuatkan aku terfikir, apa sebenarnya yang membuatkan mereka begitu teruja dengan hari konvokesyen sehingga sanggup datang beramai-beramai? Ada yang datang dari utara tanah air dan tidak kurang juga yang sanggup menaiki pesawat dari Malaysia Timur.

Apa yang begitu istimewa dengan hari konvokesyen? Cuma sebuah hari di mana para pelajar yang sudah menamatkan pengajian akan berbaris panjang untuk mengambil skrol di atas pentas. Kemudian, akan ada satu sesi untuk bergambar di luar dewan, itu sahaja. Tiada apa yang istimewa.

“Azne, jom bergambar dulu” aku disapa oleh seorang pelajar perempuan bernama Ramnah. Ramnah ini merupakan budak pandai di dalam kelas. Maka, tidak hairan jika dia naik keatas pentas dengan memakai selepang di bahu.

“Wajib ke? Malaslah aku” aku cuba memberi alasan. Aku rimas memakai jubah lengkap dengan mortar hood ni. Aku mahu lekas pulang dan tidur.

“Jomlah dulu, buat kenangan, lepas ni dah tak jumpa dah” Ramnah masih cuba memujuk. Dengan berat hati, aku turutkan saja permintaan dia.

Setibanya di board gergasi yang diletakkan di luar dewan, sudah ramai rakan-rakan kelas yang menanti sambil memegang sejambak bunga di tangan. Ada kira-kira lima orang pelajar perempuan yang ada selepang di bahu, sudah ala-ala Jackson 5 pula.

Hebat. Mereka semua ni memang hebat. Bukan mudah nak dapatkan Anugerah Dekan bagi setiap semester. Aku kini berada di hadapan board gergasi yang tertulis Sidang Konvokesyen kali ke 77 dengan logo universiti dan gambar sebilah keris. Keris memang sinonim dengan universiti ini, memandangkan universiti ini hanya dibuka untuk golongan bumiputera.

Aku hanya tersenyum kelat pabila flash dari kamera DSLR memancar-mancar. Terasa sungguh janggal tatkala bergambar di kalangan mereka yang megah menerima Anugerah Naib Canselor. Aku rasa diri aku hina. Hina sangat-sangat. Selesai mengambil beberapa keping gambar, aku mula melangkah pergi. tetapi, langkah aku terhenti.

“Azne, ko buat apa sekarang?” aku disapa oleh Husna, classmate aku yang cemerlang.

“Lepak rumah je, asal?” aku jawab slumber.

“Owh, aku sekarang kerja dekat PM Care, ko tak kerja lagi la ek?” Husna cuba bermain api.

“Yup belum, so????” aku menjawab dengan nada sedikit tinggi sambil muka menjegil kearah Husna. Dia perasan aku tidak senang dengan pertanyaannya dan dia mula beransur-ansur hilang dari pandanganku.

“Bodoh! baru dapat kerja dekat PM Care, dah nak berlagak, belajar separuh mati, tapi gaji seribu lebih je, cina yang tak masuk u pon senang-senang boleh dapat 5K sebulan, bodoh!!” aku bermonolog sendirian di dalam hati, mentertawakan golongan yang belajar separuh mati hanya untuk mendapatkan kerja makan gaji yang tak seberapa.
     
“Beb, jom pergi minum, aku haus ar” aku mengajak Ikram membasahkan tekak dan meninggalkan keriuhan pesta konvokesyen. Ikram mengangguk dan memberi isyarat kepada makwenya, Liza. Aku sempat memandang kearah Liza. Mantap.
     
“Ko pandang apa tu beb?” Ikram menegur.
     
“Hahaha,takde apa la beb, eh jom la, dah lambat ni” malu juga aku kantoi usha si Liza tadi, tapi dia memang mantap, betul.
     
“Tapi aku datang sini nak ambil gambar ko konvo bro” Ikram menerangkan tujuan sebenar dia datang.
     
“Hah cepat la, ambil 2-3 keping, lepas tu blah la, aku rimas duduk sini” aku mengarahkan Ikram mengambil gambar aku dan kemudian beredar secepat mungkin.
     
Usai mengambil gambar, kami bertiga menuju ke kedai mamak. Aku memang lebih selesa untuk minum di kedai mamak. Ikram juga begitu, tetapi aku kurang pasti dengan Liza. Aku perasan Liza seakan terpaksa berada di situ. Hanya jasadnya terbentang di hadapan aku dan Ikram, tetapi jiwanya mungkin tersangkut di Old Town White Coffee. Aku tidak hairan, melihat cara dia dress up pon aku sudah tau, dia bukanlah gadis yang betah untuk minum di kedai mamak.
     
“Sayang, ok tak minum dekat sini, macam tak suka je ni?” Ikram bertanya kepada Liza. Liza cuma mengangguk berlagak ok sambil melemparkan senyuman plastik. Aku perasan dia tidak selesa di sini.
    
“Bro, ko duduk la dulu dengan Liza, aku nak pergi toilet kejap” Ikram meminta izin untuk ke toilet, meninggalkan aku kini berdua dengan Liza.
     
“Ko ok ke tak ni Liza minum dekat sini, aku memang suka minum dekat mamak” aku cuba memulakan perbualan dengan awek sepupu aku.
     
“Ok je, asal?” Liza membalas.
     
“Muka macam terpaksa je minum dekat sini” aku memerli dia.
     
“Takde la, aku ok je, ko ni sepupu Ikram ek?”
     
“Yup, asal, aku lagi hensem dari Ikram ek?”
     
“Euwww”

Bersambung...
p/s: cerita paling berani pernah aku tulis

7 coretan ikhlas:

Aishah Jahirah said...

hakikat org akan tgk pointer yg tinggi..sambung ke part 2 ke..hee

Zaza Abrizah said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

Pul, sejak bila kelas kita ade name husna?hahaha ramnah tu ade la jugak kan...selamat xsebut psl 2nd clss upper..kalau x, sentap mak nakk..haha..

Nasihat sy, jgn rs lemah atau rs kurang.. Insya Allah rezeki sntiasa ada kt mane2..lmbt atau x je..chill ok

pepol said...

aishah..yup,sambung ke part 2,panjang lagi cite ni

pepol said...

anon...hey ni bukan cite pasal kelas kita la

o'she ashikin muzapa said...

nie kisah benar ke pepol? :)

pepol said...

she...hehehe